-->

Saturday, October 22, 2016

ASMA NADIA: KETERBATASAN YANG MENGINSPIRASI

Asma Nadia
Asma Nadia

Oleh : Asma Nadia

Empat atlet renang terjun meluncur setelah tanda start ditembakkan. Semua melaju secepat mungkin untuk mencapai ujung kolam, lalu kembali begitu seterusnya sampai putaran akhir. Sekilas tidak ada yang luar biasa, akan tetapi peristiwa ini menjadi istimewa karena seluruh perenang tersebut difabel netra. Mereka tidak bisa melihat.

Laras, salah satu peserta, mengatakan ia menghitung ayunan tangan untuk memperkirakan jauh lintasan.

"Untuk lintasan 100 meter, biasanya dicapai setelah 85 kayuhan," katanya.

Atlet lain Bambang, menceritakan kendalanya ketika bertanding bulu tangkis.

"Saat mengarahkan kursi roda ke depan dan ke belakang, rodanya terasa tidak menggigit," ujarnya.

Bukan komplain, sang atlet sekadar bercerita. Tapi cukup untuk menunjukkan betapa berat tantangan yang harus dihadapi atlet Perpanas dibanding atlet PON.

Jika atlet PON mungkin fokus memaksimalkan gerak tubuh, atlet Perpanas (Pekan Paralimpik Nasional) harus juga memperhitungkan bagaimana mensinergikan tubuh dengan alat bantu.

Berbeda lagi kisah Halim. Sejak kecil ia mencintai sepak bola. Sayang di usia 15 tahun ia menderita ablasio retina yang berakhir dengan kebutaan pemanen. Namun kehilangan kemampuan melihat tidak membuatnya putus asa, ia mendalami lari. Dari olahraga ini ia memperoleh medali emas di ajang Pekan Paralimpik Daerah dan dua perak di tingkat ASEAN. Ia juga mendapat medali emas untuk kategori loncat jauh.

Pekan Paralimpik bukan ajang olahraga biasa.

Setiap peserta, jauh sebelum menaklukkan pesaing di lapangan, terlebih dahulu harus mengatasi keterbatasan diri.

Terlepas menang atau kalah, semua atlet yang ikut dalam Paralimpik telah membuktikan pada mata dunia bahwa keterbatasan bukan halangan.

Berbeda dengan kompetisi olahraga lain, setiap atlet Paralimpik selain mewakili klub atau daerah asal, turut menjadi jembatan mimpi dan harapan setiap warga difabel.

Perenang difabel netra selain mewakili daerah, misalnya juga mewakili mimpi 3,5 juta tunanetra lain di Indonesia, terlepas keterbatasan, mereka mampu berprestasi.

Demikian juga atlet difabel cabang olahraga lain.

Terus terang, saya mencoba mencari tahu lewat google, jumlah penyandang difabel lain di Indonesia ketika menulis artikel ini, hanya saja tidak menemukannya. Apakah saya kurang cermat atau belum banyak yang menuliskan? Terpikir seharusnya ada lembaga resmi berwenang yang mengumumkan data tersebut setiap tahun. Atau setidaknya ada individu atau lembaga independen yang mempublikasikan agar terbangun kepedulian masyarakat terhadap keberadaan mereka.

Semoga ketiadaan itu murni ketidaktahuan saya, atau belum maraknya informasi, dan bukan minimnya perhatian kepada saudara kita yang difabel.

Walaupun, harus diakui, kenyataannya sampai saat ini difabel di Indonesia masih belum mendapat perhatian memadai.

Di dunia pendidikan, 3 juta anak dan remaja yang mempunyai keterbatasan fisik. Namun masih sulit memperoleh fasilitas pendidikan yang sesuai.

Infrastruktur di Indonesia walau secara bertahap mulai diperhatikan namun belum benar-benar ramah bagi kaum difabel. Di bidang olahraga, Paralimpik sudah membuka ruang bagi difabel untuk kesempatan berprestasi, dengan bonus hadiah yang cukup menggiurkan.

Sekalipun pembukaan Paralimpik tahun ini juga mendapat sorotan di media.

Berbeda dengan PON yang dibuka langsung oleh Presiden, Paralimpik dibuka oleh Menko. Pun ternyata Menko berhalangan sehingga dibuka oleh pejabat setingkat menteri.

Syukurnya, setidaknya penyelenggaraan event olahraga difabel tahun ini semarak dan menggunakan fasilitas berkelas. Bahkan panitia menjanjikan penutupan yang tak kalah menarik.

Mewakili harapan para difabel dan keluarga mereka serta siapa saja yang peduli, semoga semakin banyak kesempatan, fasilitas, sarana, dan pra sarana lain yang memberi kemudahan pada saudara kita yang berjuang dengan keterbatasan fisik.

Terima kasih kepada para atlet Paralimpik yang telah memberi inspirasi bangsa Indonesia, bahwa keterbatasan bukan penghalang untuk terus berpresasi dan melangitkan mimpi.

Sumber: http://www.republika.co.id/berita/kolom/resonansi/16/10/21/ofefum319-keterbatasan-yang-menginspirasi

Menurut Anda --->

0 komentar:

Post a Comment