-->

Monday, October 24, 2016

DOKUMEN TPF MUNIR HILANG, SBY HARUS BERSUARA

Ketua Badan Pengurus Setara Institute Hendardi
Ketua Badan Pengurus Setara Institute Hendardi
PORTALBANDUNG.COM -- JAKARTA -- Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dinilai menjadi tokoh yang paling bertanggung jawab atas hilangnya dokumen hasil investigasi Tim Pencari Fakta (TPF) kasus Munir. Karena itu, menurut mantan Anggota Tim Pencari Fakta (TPF), Hendardi, SBY harus bersuara menyampaikan keberadaan dokumen tersebut.

"Saya kira secara moril SBY juga paling bertanggung jawab. Karena itu tidak bisa beliau hanya membisu, tapi mengambil inisiatif untuk mengatakan di mana laporan itu kalau misalnya hilang," kata Hendardi, di kantor Setara Institute, Jakarta, Ahad (23/10).

Ia menilai SBY menjadi tokoh yang paling bertanggung jawab atas dokumen hasil investigasi TPF tersebut lantaran anggota TPF secara resmi telah menyerahkan dokumen tersebut ke SBY pada 2005. Karena itu, jika dokumen tersebut memang hilang, perlu adanya komunikasi antara pemerintahan Jokowi dengan pemerintahan SBY. 
(Baca juga: SANGAT TEGAS, SBY: KAMI AKAN BUKA SEMUA DOKUMEN KASUS MUNIR!)

Lebih lanjut, Hendardi menilai sikap Jaksa Agung yang akan memeriksa SBY terkait dokumen TPF ini wajar dilakukan. "Ya silakan saja, saya kira memang boleh saja untuk bertanya bukan untuk memeriksa. Jadi kalau Ketua Partai Demokrat terlalu sensitif bahwa seolah-olah untuk memeriksa, saya kira bukan untuk memeriksa itu. Jaksa Agung maksudnya, mungkin untuk menanyakan hal itu," kata dia.

Menurut dia, dalam hasil rekomendasi TPF terkait kematian Munir, TPF merekomendasikan untuk menyelidiki empat aktor, yakni aktor di lapangan, aktor yang memberikan fasilitas, aktor perencana, serta aktor pengambil keputusan. Kendati demikian, yang baru mendapatkan hukuman hanya Pollycarpus.

Sumber: http://www.republika.co.id/berita/nasional/hukum/16/10/23/ofi11o328-dokumen-tpf-munir-hilang-sby-harus-bersuara

Menurut Anda --->

0 komentar:

Post a Comment