-->

Tuesday, July 26, 2016

PEMERINTAH TURKI AKAN TUTUP SEMUA LEMBAGA DAN BISNIS TERKAIT GULEN

Jaringan Bisnis GULEN
Jaringan Bisnis GULEN
PORTALBANDUNG.COM -- Pemerintah Turki akan menyelidiki dan menutup semua perusahaan terkait dengan Organisasi Teroris Fetullah (FETO), Menteri Perdagangan Bulent Tufenkci mengatakan pada hari Minggu.

Dilansir dari Middle East Monitor (24/7), Tufenkci berbicara kepada wartawan di provinsi Malatya setelah mengunjungi kantor gubernur regional, mengatakan bahwa FETO berada di balik upaya “untuk menggulingkan pemerintah terpilih secara demokratis dan tatanan konstitusional di negeri ini.

“Perusahaan Organisasi Teroris Fetullah yang mensponsori dan menyediakan sumber daya keuangan untuk mereka akan diidentifikasi secara individual. Investigasi akan dilakukanpada mereka, akan ditutup atau prosedur yang diperlukan akan diterapkan pada mereka. “

Komentar Tufenkci datang setelah pemerintah menutup lebih dari 2.000 lembaga terkait Gulen di seluruh negeri menyusul kudeta mematikan 15 Juli, surat kabar resmi Turki mengungkapkan pada hari Sabtu.

Menurut dekrit yang diterbitkan dalam surat kabar, 35 lembaga kesehatan dan organisasi serta 1.043 lembaga pendidikan swasta, organisasi, asrama, dan hostel ditutup karena memiliki hubungan dengan Feto.
Sebanyak 1.229 yayasan dan asosiasi, 19 serikat, federasi dan konfederasi dan 15 sekolah dasar juga ditutup.

Langkah-langkah tersebut diambil di bawah status darurat negara selama tiga bulan yang diumumkan oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan pada Rabu.

Tufenkci mengatakan keadaan darurat itu “hanya untuk mengaktifkan lembaga negara untuk membuat keputusan lebih cepat, bekerja lebih cepat dan lebih efektif.

“Orang-orang tetap beraktivitas biasa. Perdagangan juga terus berjalan. Bangsa ini masih terus melakukan aktivitas bisnisnya. Kami mengambil keputusan ini untuk membuat keputusan yang diperlukan dengan cepat, tanpa batasan pada perekonomian. “

Pemerintah Turki telah berulang kali mengatakan serangan kudeta mematikan pada 15 Juli, memakan korban setidaknya 246 orang dan melukai lebih dari 2.100 orang, diselenggarakan oleh pengikut pendeta yang berbasis di AS Fetullah Gulen.

Gulen juga dituduh melakukan gerakan untuk menggulingkan negara melalui infiltrasi lembaga Turki, khususnya militer, polisi dan peradilan, membentuk apa yang dikenal sebagai “negara paralel”.

Sumber: Dunia Timur Tengah

Menurut Anda --->

0 komentar:

Post a Comment